Saturday, January 15, 2011

hidayah bukan milikku







Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Serta Selawat dan salam buat junjungan kita Rasulullah SAW dan para ahlul bait, sahabat-sahabat baginda dan mereka yang sentiasa mengikuti sunnahnya. Amin.


Mungkin sahabat pernah dengar phrase ini : “Cari keredhaan Allah bukan keredhaan manusia”.  Saya cuba untuk menyelusuri hidup berlandaskan phrase ini. Senang nak cakap Amar Maaruf Nahi Mungkar.  Cuba untuk menegur saudara seiman di sekeliling agar hidup berlandaskan syariat.  Mungkin iman ini masih butuhkan ujian. satu demi satu ujian datang, Mulut cuba menegur walaupun kadang-kadang tak mencapai tujuan. Apatah lagi yang hendak ditegur itu sahabat rapat. Takut tersalah cakap. Apa yang akan saya nukilkan kali ini, hanyalah sekadar renungan kita hamba-hamba yang diciptakan Allah untuk menegakkan islam di bumi ini.

 Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku. Aku tidak sekali-kali mengkehendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak mengekehendaki supaya mereka memberi Aku makan. Sesungguhnya Allah, Dialah yang Maha Pemberi Rezeki yang mempunya kekuatan lagi sangat kukuh.”(Adz-Dzaariyaat:56-58)

Inilah janji kita sebaik sahaja keluar dari rahim ibu. Menegakkan agama Allah. Tapi ramai yang memungkirinya..

"Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu." (Muhammad : 7)

Jangan pernah ragu dengan janji Allah kerana janji Allah itu pasti. Dakwah yang kita lakukan ni teramatlah kecil jika dibandingkan dengan dakwah Rasulullah saw yang dibaling dengan batu hingga berdarah semasa berdakwah di Taif. Moga Allah kurniakan kita keberanian untuk menegakkan yang haq. Mungkin sahabat dan saya sendiri patut jadikan cara dakwah Rasulullah sebagai perangsang untuk kita berdakwah.  Tapi, sekiranya usaha kita untuk mengubah attitude sesorang kepada lebih baik tak Berjaya. Jangan putus asa, yakinkan pada diri, hidayah itu bukan milik kita tapi milik Allah.  

“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.” (QS Al Qashash: 56).

Ibnu katsir mengatakan mengenai tafsir ayat ini, “Allah mengetahui siapa saja dari hambanya yang layak mendapatkan hidayah, dan siapa saja yang tidak layak mendapatkannya”.  Allah berhak memberi dan menarik semula hidayah itu. Kita hanya bertanggungjawab untuk menyampaikan, sama ada seseorang itu nak terima atau tak, itu bukan urusan kita. Paling penting, ikhlaskan hati untuk menegur.  Masa di sekolah menengah dulu, saya cukup mengagumi perempuan yang bertudung labuh  termasuklah seorang senior ni. Setelah bertahun-tahun tak dengar khabar dari kak senior tu, saya cuba cari profile facebook dia. Terkejut bila terpandang kepala dan rambut yang dulu terlindung di balik tudung labuh kini terdedah.  MasyaAllah.. terbuktilah hidayah itu sememangnya milik Allah. Mesti sahabat kenal dengan Abu Talib. Bapa saudara yang sangat disayangi nabi. Abi Talib sendiri melindungi nabi walaupun dia tidak memeluk islam.  Wallahualam bis sowab

3 comments:

cemomoi said...

moga Allah peliharan kita sepanjang masa atas landasan hidayah-Nya

kakibiskut said...

dua nikmat yang kita selalu anggap milik kita, iaitu iman dan islam...
kekalkan Ya Allah nikmat ini dalam diri kami..

Mr Nohara a.k.a feedyoursoul84 said...

semoga kita semua sntiasa berada dlm redha Allah s.w.t... dan sentiasa berada dlm ptnjuk serta hidayah-Nya.. Amin..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...